13/11/2017

adrenaline rush

sekitar dua minggu yang lalu, ada kejadian yang bikin gue dan adit terkaget-kaget. 

sepulang ngantor, adit ngeluh nggak enak badan. doi minta dikerokin - as much as I hated harus ngerokin orang, tapi gue lakuin juga soalnya doi udah pasang mimik standar bapak-bapak kalo lagi sakit gitu loh... kaya yang udah kepayahaan banget. 
mungkin emang malam itu kita bertiga lagi capek banget, jam 8:30 malem pun kita semua udah tertidur cantik di kamar kosan. 

sekitar jam 10 kurang, gue denger pintu kamar kos diketok-ketok. berhubung gue tidurnya masih di fase teta karena ketiduran di tengah asik browsing, jadi guelah yang pertama tersadar. gue pun bilang ke adit, "ada yang ngetok-ngetok tuh" supaya doi aja yang buka pintu. 
hal yang pertama kepikiran adalah itu supir kita, karena kadang kalau kita kesiangan bangun, dia suka langsung ngetok pintu kamar kos. tapi saat gue ngeh saat itu baru jam 10, gue pun herman, ngapain doi ke kos malem-malem?

pintu pun dibuka, gue masih terduduk kasur jadi nggak bisa liat siapa yang ngomong tapi suara yang gue denger nggak familiar.  orang itu bilang, "pak, tolong.. saya sesak nafas... tolong anterin saya ke rumah sakit."

buset, langsung dong buru-buru bangun dari kasur! gue intip, ternyata itu bapak eh lebih tepatnya kakek-kakek yang tinggal tepat di depan kamar kita. emang lebih pas disebut kakek-kakek karena nampak seumuran sama bokap gue. dan ya, dia emang tinggal sendirian di situ. kalau ketemu - yang mana cuma sesekali - kita suka saling menegur, but that's all. we didn't even know his name. 

tau nggak reaksi pertama adit? dia garuk-garuk kepala trus bilang "aduh, sebenernya saya lagi nggak enak badan juga, nih, pak." 
gue serta-merta melotot, apalagi liat kondisi si kakek udah terduduk lemas sambil megangin dadanya di bench depan kamar kita. "pah! buruan anter ke rumah sakit!!" 
gue mencoba nurunin nada suara, "takutnya si kakek serangan jantung!" 
abis gue bilang gitu, barulah adit "konek" :| 
"oh iya iya sebentar ya saya pake celana dulu," jawab doi.
si kakek gue liat makin tersengal-sengal dan buatukkk sekenceng-kencengnya sampai kedengaran kayak mau muntah. 

lantas adit pun gradak-gruduk nyari dompet, kunci mobil, handphone, kacamata... dan mungkin in what feels like 10 minutes (padahal 1-2 menit doang), membawa si kakek naik ke mobil. 
gue keinget untuk mesenin adit ngajak satpam kompleks, karena yah... takutnya si kakek kenapa-kenapa gitu di jalan :| gue sendiri blank mau dibawa ke mana beliau, dan cuma bisa berharap adit tau mau mengarah ke mana. 

abis mereka cabs, gue cuma bisa kebat-kebit sendiri. 
bingung, kaget, panik. 
ninggalin bumy yang masih terlelap, gue jalan ke pos satpam kompleks yang nggak gitu jauh dari kosan. ketika gue tanya, siapa yang nemenin adit nganter ke RS, jawaban satpam "wah nggak ada, bu.. kebetulan malam ini saya jaga sendirian. pos kan nggak bisa ditinggal."
hastagaaa... semakin panik saja eke jadinya. 


sekitar jam 11 malem, adit baru ngabarin kalau dia lagi di RSUD Pasar Minggu, yang alhamdulillah kepikiran buat disambangi sama dia karena emang yang terdekat dari kosan. dia kebingungan pas ditanya siapa nama si kakek, terlebih pas ditanya riwayat kesehatan beliau. lha kenal aja baru :| 
untungnya si kakek bawa handphone - yang thank God nggak dilock! -, jadi dia coba hubungin kontak yang kemungkinan keluarga beliau. gue pun mencoba hubungin ibu kos, yang gue pikir tentulah tau identitas si kakek. tapi pas gue telpon, jawabannya "wah saya juga nggak tau namanya, mbak.. karena dia penghuni lama, jadi belum ada ketentuan harus minta identitas gitu-gitu." 
awak pun speechless jadinya x)))))

sekitar jam 12 malem adit bilang udah bisa menghubungi beberapa orang di antaranya anak si kakek dan saudaranya. they said they're on their way to the hospital. sementara itu, gue kaget tiba-tiba ada suara dari arah pintu kamar si kakek, ternyata ibu kos nongol untuk mencoba ngebuka pintu kamarnya. begitu pintu dibuka, wewww aroma asap rokok dengan sangat kuatnya berembus... ac dan tv dalam kondisi menyala pula. I instantly felt a pinch of sorrow, I truly hoped the old man would be alright. ibu kos searched through his room for identity card whatsoever to no avail. dia juga menjelaskan kalau nggak bisa ke rumah sakit karena suaminya lagi nggak ada dan dia sendirian. gue yang memaklumi sajah. 
sekitar jam 1 pagi, adit akhirnya balik juga ke kosan. rasa nggak enak badan doi seolah lenyap tak berbekas, hahaha.. thanks to the adrenaline rush. alhamdulillah udah ada saudara si kakek yang datang ke RS jadi adit bisa "handover." adit cerita, si kakek kehilangan kesadaran sejak perjalanan di mobil (!!) sampai pas tiba di IGD. tapi ketika ditinggal, beliau udah mulai recover dan sadar lagi. phew! 

boy didn't we learn a lot that night....
hanya beberapa jam sebelumnya gue dan adit lagi berada dalam suasana hati yang muram, bimbang, dan galau karena urusan rumah. kita juga kzl karena udah diniatin bisa pindah dari kosan dan masuk ke rumah sejak sehari sebelumnya. 
tapi rencana Allah memang pasti dan selalu yang terbaik... alhamdulillah kita masih ada di kosan malam itu untuk digedor pintunya sama si kakek T____T 
urusan rumah pun seolah menjadi remeh-temeh duniawi belaka... karena kita seolah ditoyor, disuruh berpikir ulang tentang what TRULY essentially matters... dalam suasana di tengah life and death itu, jadi kepikiran apaaaaa yang bisa dibawa ke akhirat kala tiba-tiba nyawa harus end... ya Allah.... 

beberapa hari yang lalu, gue kembali terkaget-kaget melihat pintu kamar si kakek sudah terbuka lagi. di situ ada seorang ibu-ibu dan dia mempersilakan gue masuk. ternyata si kakek udah bisa balik setelah 9 hari dirawat.. oemjii.. I hope it wasn't that serious. tapi beliau indeed terlihat udah sehat kembali, udah seger, dan yang terpenting, udah nggak ngerokok lagi. semoga untuk seterusnya! 

07/11/2017

hello rain

sepanjang hari ini mendung. 
muram.
just like the kind of mood that's been looming over me lately. 
tauk deh.. rasanya november ini diwarnai dengan nuansa ketidakpastian. gue nggak bisa menghindari perasaan galau yang makin hari makin menggelayut. 

- rumah belum kelar juga.
well, ternyata rasa percaya yang gue paparin di blogpost sebelumnya nggak cukup. waktu pengerjaan rumah kita bener-bener meleset dari perkiraan, and worse, om arsitek/pemborong ngaku udah kehabisan dana. gila kan! pas dicek, emang sih mostly semacam tinggal finishing pekerjaan, tapi ya tetep aja, belum layak huni. mana perut gue semakin gede, mobilitas semakin sulit. bawaannya encok aja gue tidur di kasur kamar kos. urusan rumah ini menguras emosi banget ternyata... ekspektasi bukan cuma meleset, tapi juga kandas harapan untuk bisa nempatin dengan nyaman sembari nunggu lahiran. 

sejak tau fakta itu, otomatis proses menunggu jadi semakin nggak menyenangkan. ya gimana, lha wong kita jadi terombang-ambing dalam ketidakpastian. napsu untuk blanja blanji printilan rumah maupun perlengkapan bebi pun menguap lenyap. haha padahal itu lumayan jadi distraksi yang efektif sebelumnya... ya iyalah, space untuk naro barang-barang yang bakal dibelanjain belum ada, pun untuk duitnya kita nggak tau harus seberapa dalam lagi merogoh kantong demi renovasi ini kelar. 

- adit cabs ke eropah selama hampir 2 minggu.
mending kalo buat kerja, ini mah jalan-jalan tok -__- 
well, to be fair, rencana jalan-jalannya ini udah ada sejak sebelum gue tau kalo hamil. dan nggak pake bayar pula. jadiii, dia punya semacam geng sejak kecil yang tinggal di kompleks perumahan yang sama. one day, one of them semacam dapet rejeki nomplok dan dengan begitu saja nraktir 15 temen gengnya untuk... jalan-jalan ke yurop. well, I guess jalan-jalan nyewa bis ke puncak is soooo last millennium. hampir setahun lalu mereka nyusun rencana ini, udah booking tiket, hotel and everything, jadi ya "kebetulan" aja rencana tripnya ada di minggu ke 34-36 kehamilan gue inih. 
sempet sih doi mau mundur teratur, recently ya setelah tau urusan rumah nggak beres. tapi gue juga kasian liat rencananya gagal... jadi ya sekarang cuma bisa berharap gue bisa setrong ngurusin bumy dengan perut nan buncit dan kondisi tinggal di kosan ini. 
(but still, siapa yang bakal mijetin gue tiap malem?? huhhhh). 
(tak memungkiri hati pun kebat-kebit ditinggal. HHHHH). 
their Eurotrip pocket book - pake preambule bok
- lokasi kerja yang belum definitif.
gue udah sering bahas lah ya soal bikin startup kemarin. selama 3 bulan mengandung dan mengusahakan kelahiran produk, hitungan administratifnya kita kayak lagi ikut pelatihan (extended version), tapi status kita masih jadi karyawan di lokasi kerja yang lama. 
setelah 3 bulan dijalani, minggu lalu kita udah melalui tahapan sidang, yang kurang-lebih mirip penjurian di America's Next Top Model (gosh I miss that show). di sidang ini, yang dinilai katanya sih sisi personal masing-masing orang, apakah punya passion yang cukup untuk jadi bahan bakar ngegedein produknya? apakah bisa berjuang? mau banyak belajar? stuff like that. 
jadi bisa aja dalam satu tim nggak semuanya lolos ke tahap berikutnya, yaitu secara definitif jadi (di tlkm disebut) inovator. kalau nggak lolos, ya kembali jadi karyawan reguler seperti sebelumnya, yang waktu dan lokasi kerjanya nggak fleksibel, dan pastinya kinerja juga nggak bakal diukur dari valuasi produk yang kita bikin, tapi hal-mustahal yang lazim jadi tolok ukur kinerja di unit tsb. 
oh well, sekarang tinggal tunggu keputusan sidang. sebuah proses yang untuk gue berupa campuran rasa sedikit cemas, banyak galaunya heuu... 

daftar ini kalau mau ditambah-tambahin bisa sih makin panjang. 
I could easily add
- belum dapat ART nginap maupun pulang-pergi. kalaupun udah dapet juga bingung sih, mau disuruh tidur di mana. -__-
- semakin mendekati HPL, semakin dagdigdug pula hati awak. bakal lahiran spontan atau terjadwal dengan caesar kayak sebelumnya? haduh.. masih aja gue takut melahirkan. kalau liat artis-artis (via Instagram) yang dengan gagah berani operasi caesar, gue takjub. ngeliat yang mau ngejalanin proses lahiran normal, makin salut rasanya. 
baru dua hari yang lalu gue nyeret adit ikut childbirth education class di Nujuh Bulan Studio. bener-bener bagus materinya, mulai dari soal relaksasi, cara bernapas, cara bergerak aktif, sampai what to expect di saat persalinan, semuanya dijelasin detil. kelar mengikuti kelas ini, kita pun mantep buat menggunakan jasa doula. apa itu doula mungkin bisa dibaca di sini yah. semoga bermanfaat, insya Allah. 

hhh.. I think I worsen my already-gloomy mood dengan dengerin lagu-lagunya Suede. 
it's not so bleak, dear self. alhamdulillah ada pak supir yang bisa nganterin ke mana-mana. alhamdulillah udah bisa belanja printilan bayi sama Nisha ke ITC Kuningan. soal rumah, alhamdulillah pekerjaannya udah bisa dilanjutin lagi as I'm writing this... 
iseng ngubek-ngubek lemari di rumah nyokap, eeh nemu jumper mothercare Bumy dahulu kala. still good and crisp as new!
dua bumil mengarungi ITC

the still-being-renovated kitchen :|
at least tegel kuncinya udah kepasang.
can't tell whether it's a top priority, oh well... 
gue pun sekarang mencoba rutin jalan kaki 30 menit setiap hari, sebagai wujud dari ikhtiar bergerak aktif sesuai dengan yang dianjurkan di childbirth class kemarin. it kinda helps me to focus on my breathing and movement, also serves as a time to contemplate di tengah situasi yang (sebenarnya memang selalu) tidak menentu. 
the walk kinda reminds me to just keep moving forward. I mean, that's the only thing we're supposed to be doing, 'aight?

Sajak Seorang Tua untuk Istrinya ~ WS Rendra
Aku tulis sajak ini
untuk menghibur hatimu
Sementara kau kenangkan encokmu
kenangkanlah pula masa remaja kita yang gemilang
Dan juga masa depan kita
yang hampir rampung
dan dengan lega akan kita lunaskan.
Kita tidaklah sendiri
dan terasing dengan nasib kita
Kerna soalnya adalah hukum sejarah kehidupan.
Suka duka kita bukanlah istimewa
kerna setiap orang mengalaminya.
Hidup tidaklah untuk mengeluh dan mengaduh
Hidup adalah untuk mengolah hidup

bekerja membalik tanah
memasuki rahasia langit dan samodra,
serta mencipta dan mengukir dunia.
Kita menyandang tugas,
kerna tugas adalah tugas.
Bukannya demi sorga atau neraka.
Tetapi demi kehormatan seorang manusia.

16/10/2017

house-bound

udah senin lagi. seminggu berlalu udah kayak sekedipan mata. 
diliat lagi sekarang, "tema" minggu lalu itu terangkum dalam 3 kata: sakit, sepi, dan... so-so. 

sakit karena emang gue terserang flu berat yang bikin badan meriang, sakit menelan dan pusing. hari-hari diisi dengan minum obat dan tidur semata. sepi karena... ya gimana nggak kesepian? sepanjang hari nggak ke mana-mana, nungguin bumy dan adit aja di kosan. ngobrol sama temen cuma lewat virtual chat. i was sooo drained emotionally. 
so-so yah... karena, what's left to complain about?

urusan rumah masih on progress. meskipun rada gemes juga ketika ditengok progressnya nggak sebanyak yang diharapkan. weekend pun masih diisi dengan berepot-repot nyari printilan. minggu ini kita mampir ke mitra 10 dan ace hardware lagi buat nyari keran, shower, washtafel, water heater, sampe ceiling fan. trus besoknya ke diana eva furniture di serpong buat nyari kasur. 
not that i didn't enjoy it at all, tapi ya mumet juga kalo setiap wiken ngurusin begituan terus. bumy apalagi. dia sampe komplain nggak mau liat-liat perabotan dan kasur melulu haha. akhirnya minggu pagi kita main ke ragunan. kebetulan kosan sekarang deket banget sama salah satu pintu masuk ragunan, cukup jalan kaki beberapa ratus meter. 
it's the kind of break we need. rehat sejenak. 
gue juga semacam bisa mendapat dosis "jalan pagi menghirup udara segar dan mandi matahari" yang hopefully berdampak baik buat bayi di perut. 




btw bulan ini kehamilan udah resmi memasuki trimester ke-tiga. 
perut gue udah semakin gedeeee dan mancuuuung. berjalan udah semakin susah, not to mention ditambahi kondisi SPD. saat tidur malem pun semakin gelisah... mungkin karena kombinasi bayi di perut yang hobi nendang-nendang heboh, selangkangan sakit, berakibat mau balik badan aja drama banget pake melenguh-lenguh. 
tapiii alhamdulillah banget kemarin dapet kabar baik. bulan lalu, ketika kontrol sama dr. Ridwan, gue disuruh tes darah buat ngecek infeksi TORCH (toxoplasmosis, other infections, rubella, cytomegalovirus). hasilnya menunjukkan gue berada di grey zone atau zona abu-abu, yang arti gampangnya gue nggak berada di zona aman atau bebas dari infeksi TORCH. 
menurut doi, gue perlu mengulang cek darah 2 minggu kemudian untuk tau apakah angkanya bertambah atau nggak. kalau iya, maka harus terapi minum obat. tapi setelah dicek lagi kemarin, alhamdulillah angkanya turun dari awalnya 0.52 jadi 0.44. waktu hamil bumy dulu sih gue sama sekali nggak dirujuk untuk cek darah sama obgyn-obgyn yang gue temui. jadi ini pengalaman yang sama sekali baru. 

oyak, tadi kan gue nyebut soal nyari kasur ya. 
sebenernya ini nggak urjen2 banget sih... tapi karena kita nambah kamar maka otomatis mikir perlu ada ranjang dan kasur tambahan. nah, kasur yang sekarang kita pakai ini meskipun umurnya udah mau 10 tahun tapi masih bagusss dan enak dipakai. nggak ada keluhan sama sekali, deh. merknya airland tapi tipenya gue lupa, kalau nggak salah tipe 505 but i might check again kalau nanti mampir ke rumah. bukan jenis paling mahal tapi nggak yang paling bawah banget. dulu milih merk airland karena rekomendasi nyokap aja. secara kita newbie banget di urusan rumah tangga, ya percaya aja sama doi. alhamdulillah terbukti ok banget rekomendasi beliau. 

sekarang ketika mau nyari kasur lagi, otomatis gue ngecek thread kasur di female daily. per nulis ini, thread tsb panjangnya udah 224 halaman aja bok... tapi syukurlah gue bisa menemukan beberapa advice yang berguna banget seputar cara nyari kasur yang oke - bukan cuma rekomendasi merk kasur. kesimpulannya sih nyari kasur itu kayak milih skincare yang cocok: kalau satu tipe cocok buat satu orang, belum berarti bakal cocok juga sama orang lain. 

kita harus kenali dulu kebutuhan kita seperti apa. kebetulan gue nemu quiz untuk tau kasur seperti apa yang kita butuhi di sini.  
kalau dari hasil tes itu sih, kasur yang gue butuhin itu yang
- ngasih support yang cukup, nggak terlalu keras tapi juga nggak kelembekan.
- motion isolation alias kasurnya nggak ikutan goyang-goyang ketika gue atau partner di sebelah tossing and turning.
- karena gue bawaannya gerah aja kalau tidur malam (apalagi pas hamil gini), jadi butuh yang bahannya nggak panas.
- buat comfort, cari kasur dengan memory foam yang lembut dan per berukuran kecil supaya empuk ditidurin. 
- lastly sih jelas, yang harganya masuk di kantong heuu. 

gue udah mempersempit pilihan merk kasur jadi beberapa macem aja, sih, salah satunya simmons. hasil baca-baca review dan sebagainya kayaknya merk ini oke. tapi gue tetep penasaran mau nyoba berinteraksi langsung sama si kasur. ketika sampe di diana eva, kita bisa liat dan sentuh langsung matras simmons yang tipenya terkenal banget, yaitu dr. hard dan satu lagi yang gue incer juga, tipe prestige. ternyata pas disentuh langsung, eh ternyata firm banget yak... gue kira medium firm-lah gitu. 
sesudahnya oleh SPG di diana eva kita diarahin ke merk Sealy. katanya sih merk ini belum lama masuk Indonesia jadi namanya belum se-hits merk-merk lain. tapi to be honest buat gue sih nama ini udah familiar, saking intensnya nyari tau seputar kasur hehe. salah satunya gue baca review kasur terbaik di situs ini. di situ sealy masuk, dijelasin juga kalau merk kasur ini usianya udah lebih dari 100 tahun, dan banyak dipake di hotel-hotel. akhirnya kita cobainlah itu kasur yang tipe posturepedic, ada yang jenisnya medium firm, ada juga yang soft. menurut adit sih oke (karena dia yang guling-guling di atasnya), tapi dia prefer yang soft karena ada memory foam-nya, jadi yaudah kita ambil tipe ini. semoga aja beneran bisa menjawab kebutuhan-kebutuhan tadi yaaak. 
oyah yang bikin lega karena di diana eva kemarin bayarnya bisa cicilan 0% sampe 12 bulan hahaha. lumayan bangetlah, jadi nggak berasa-berasa banget bayarnya. 

09/10/2017

on progressing

hello there. 
ini Senin jam 3 sore dan gue mengetik dari dalam kamar kosan. 
hooh.
- kita ngekossss. 
estimasi pengerjaan renovasi rumah yang diperkirakan (dengan amat sangat optimis) bakal berjalan selama 2 bulan, ternyata molor. understandable sih. si om arsitek juga mengakui dengan adanya libur 17an, Idul Adha, plus faktor xyz lainnya, dia agak susah 'mecut' para tukang. salah-salah treatment, bisa-bisa tukang ngambek. well, we trust him, lagian karena kita sistemnya juga borongan, malah kasian si om kalo pengerjaannya harus molor banget dari skedul karena dia pun harus nambah hitungan man-day. 

tinggal di apartemen ada enak dan nggak enaknya. 
enaknya ya jelas, deket dari kantor dan sekolah. tapi nggak enaknya, ya karena gue nggak betah sama hawa tinggal di apartemen, plus bulanannya juga mihil. Adit sih sempet nawarin, daripada repot packing-unpacking, mendingan kita extend sewa apartemennya. tapi gue nggak mau. di kosan lebih ekonomis, and to tell you the truth, meskipun repot harus pindah-pindahan, I was really glad to get out of the apartment xD



kosan yang sekarang ditempati ini alhamdulillah banget bisa kita temukan. 
keputusan untuk cabut dari apartemen dan nyari kosan baru difinalkan di sebuah hari Minggu, jam 6 sore, yaitu begitu kita tau kalo rumah nggak mungkin ditempati dalam periode satu minggu ke depan.
gue pun serta-merta browsing dan nelponin beberapa kandidat kos di wilayah seputar Mampang-Kemang. hasilnya antara dua, kalo nggak ada kamar tersisa, ya nggak boleh bawa anak. nggak ada yang rulenya bisa digoyang, padahal kita udah yakinin bocah yang diangkut udah gede dan nggak rewel(-rewel amat). 
setelah memperluas jangkauan browsing hingga ke "mana aja di Jakarta Selatan," akhirnya kita diarahin ke sebuah kos di Kebagusan. okelah, dipikir-pikir sekalian membiasakan bergerak dari comfort zone di Kemang. seenggaknya kita bisa mulai 'latihan' berangkat jam 6 pagi lagi sebelum beneran menempati rumah Ciganjur. pas ditelpon, landlord-nya pun mengizinkan kita bawa anak. yay! 
jam 8 malam, kita bela-belain dateng langsung ke calon kamar kos kelak. ya karena udah hari Minggu, when again? begitu sampai, liat-liat, kita nilai not so bad lah... for a short-term stay. cuma memang kita belum deal sama empunya. 

ketika mobil bergerak keluar dari calon kamar kos pertama, Adit liat ada 2 rumah lain yang berbentuk kos-kosan. fyi, rumah-rumah ini semuanya berada dalam satu cluster/kompleks yang pakai one gate system gitu. 
rumah satu dihampiri, ternyata udah penuh. rumah kedua, ternyata ada kamar! ketika ditelpon, alhamdulillah landlord-nya bisa dateng nemuin kita jadi bisa langsung dicek kamarnya kayak apa. 
begitu diliat, eh ternyata lebih cucok. bangunan lebih baru, kamar lebih luas, dan di lantai dasar pula jadi gue nggak perlu naik-turun tangga. alhamdulillah sejadi-jadinya, usaha kita nyari kos dimudahkan bangetttt. 


hari ini, gue lagi meler dan meriang gara-gara flu, plus hujan juga seharian, so I've been spending the day inside the kamar kos. tapi rasanya nggak semuak kalau harus terkurung di apartemen. justru seneng banget bisa menghirup hawa Kebagusan/Ciganjur sini! gue inget waktu pindahan ke rumah Ciganjur tahun 2012 lalu juga pas musim hujan, dan kita bener-bener JATUH CINTA sama hawanya. mendung disertai ijo royo-royo pepohonan dan semilir angin yang (lumayan) dingin, hehe. segerlah intinya dibandingkan di tengah kota sana. 

- dan ya, I'm back to the so-called "freelancing" life once again. 
which I'm totally thankful for! 
gimana nggak, kerjaan bisa dilakuin di mana aja selama bisa buka laptop, dan di saat badan meriang nggak jelas dan ujan deres kaya sekarang, bisa stay di rumah eh kosan aja tanpa harus minta ijin ke siapa-siapa. alhamdulillah indeed. 
BUT I have to admit... kalau gue mulai suka ngerasa kesepian tanpa dikelilingi temen-temen (seumuran? kekeke) di kantor. I knowwww, manusiawi banget; ada aja keluhan, mungkin gue kurang bersyukur dsb... but I know myself. 
kayak gini juga yang gue rasain waktu jadi SAHM 2 tahun lalu. gue sampai merasa perlu keluar rumah setiap hari dan punya kesibukan yang kaitannya hanya dengan aktualisasi diri gue sendiri demi nggak jadi 'gila.' that's why gue numpang ngantor di markas Female Daily dahulu, demi setidaknya bisa berada di tengah-tengah orang. 
hal ini mungkin bisa disambung-sambungin sama hasil tes Briggs-Myers yang katanya gue ini INFJ.


"INFJs are sometimes mistaken for extroverts because they appear so outgoing and are so genuinely interested in people -- a product of the Feeling function they most readily show to the world. On the contrary, INFJs are true introverts, who can only be emotionally intimate and fulfilled with a chosen few from among their long-term friends, family, or obvious "soul mates."" - from here

gue nggak sepenuhnya percaya sama pembagian 16 kepribadian ini selayaknya pembagian personaliti dalam 12 zodiak sih... tapi ya gue rasa kata-kata itu bisa menggambarkan banget yang gue rasakan. makanya kadang gue mampir sejenak ke gedung kantor hanya buat maksi sama temen-temen geng Tante atau dedek-dedek, just for the sake of having a meaningful interaction. 

di sisi lain, urusan startup yang lagi gue bidani bareng Marcho dan Budi juga lagi hectic-hecticnya... buanyak banget item di to do list yang perlu dicontreng. tapi ya gitu, seperti yang sudah-sudah, diri gue inilah musuh terbesar gue. motivasi harus gue sendiri yang bangun. dan lagi-lagi gue harus pinter memenej waktu dan mood. 

seperti dahulu juga, gara-gara kerap menghabiskan waktu mager sendirian (tim gue meeting rutin cuma 2 kali dalam seminggu), perasaan-perasaan dan pikiran-pikiran negatif mulai bermunculan bak rumput liar. 
misalnya sutris karena harus pindah-pindahan. hhh betapa gue salah mengira selama di apartemen barang yang ditumpuk cuma sedikit, tapi ternyata pas packing, astaga... mungkin enaknya bergaya hidup minimalis baru kerasa pas hidup nomaden kayak kita gini. meskipun lagi-lagi alhamdulillah banyak dapet bala bantuan. kebayang nggak sih dengan perut buncit gue yang kalau udah duduk ndreprok di lantai nggak bisa bangun sendiri ini, harus ngangkut ini-itu? ngerapihin isi lemari baju aja rasanya mau ngamuxxx. 

sehubungan hamil, gue juga mulai nggak bisa tidur nyaman. entah kenapa kok ini perut rasanya gede banget dehhhh untuk ukuran kehamilan 6 bulan. bikin insekyur! 
udah gitu gue juga kayaknya menderita Symphisis Pubis Disfunction (SPD) yang bikin otot pelvis gue nyut-nyutan kayak memar sehabis ditonjokin T___T katanya sih penyebabnya hormon semata... jadi ya nggak bisa diapa-apain, hiks. disyukuri sajaaa yaaa moga-moga jadi penghapus dosa huhu. 

somehow, gue jadi merasakan keberadaan silver lining dari segala perubahan hidup ini dalam #urusanrumah. mulai dari ngurusin printilan detil-detil rumah, desainnya, sampe hunting ini-itu buat ngisinya. mungkin ini akibat nesting instinct yang menggelora di diri ibu hamil. jadi inget waktu hamil Bumy dulu, kerjaan gue browsing printilan kebutuhan bayi mulu dan pas udah dibeli, gue ngelipet-lipetin dan ngerapihin printilan itu setiap malem. 
sekarang, napsu buat belanja printilan bayi belum hadir, mungkin karena terdistraksi #urusanrumah. tapi bottomline sih akarnya sama, si nesting instict tadi. hati sejenak terhibur dan pikiran kembali segar ketika mikirin ruang ini enaknya diisi apa aja, milih parket, warna cat, melototin katalog ikea dan sebagainya. 

beberapa minggu lalu, kita bela-belain hunting tegel koentji idaman sampai ke cibubur bok. sepanjang hari itu kita keliling sama si om nyari parket, ke tukang keramik, dan milih warna HPL buat island dapur. walhasil baru bisa bertolak ke cibubur jam 3 sore, and it was Saturday. deg-degan banget apakah bisa sampe di toko tegel sebelum jam 5. alhamdulillah kita nyampe lokasi jam 4:30an di saat mas-masnya udah bersiap mau nutup toko haha. alas, we could pack up the tegel of our dreams. gue dan adit yang sama-sama kegirangan gitu lohh.. sejak pertama kali main rumah-rumahan satu dekade silam, kita udah mendamba pengen pasang tegel kunci di rumah, cuma dulu ribet banget bayangin harus bawa dari jogja atau solo sana. sementara sekarang udah tersedia suppliernya nggak jauh dari jakarta. well, true love waits kan katanya, hehehe. 




satu hal lain yang adit juga idam-idamkan adalah masang deck kayu solid buat halaman belakang. bikin expense kita slightly out of budget sih nih yang jelas, tapi yaa demi menjemput impian.... 
kita beli deck dan lantai parketnya lagi-lagi di Armany Pangpol. seneng deh di situ bisa ketemu CS-nya mbak Nur yang sangat informatif. kebetulan kita mampir sama si om, jadi bisa sekalian konsultasi seputar hal-hal teknikal sama mbak Nur. 
si om tadinya nyaranin pake deck yang bahannya bercampur plastik gitu karena dipikir lebih murah dan awet. ternyata, menurut mbak Nur bahan deck begitu sangat nggak recommended karena nggak tahan cuaca dan bakalan cepet rusak. bahkan kalo nggak salah ownernya udah visit langsung ke pabriknya di China sana dan memutuskan untuk nggak menjual produk itu. 
buat lantai juga, si om sempet julid 'kan, "loh kalau menurut kamu laminated parquet nggak recommended, kenapa dijual?"
haha... secara kita lagi-lagi pilih parket jenis enginereed yang lebih mahal (tapi masih di bawah yang tipe solid). menurut si mbak, ya karena ada kebutuhan untuk pake yang jenis laminated ini kayak buat di kantor, resto atau toko, yang emang ngejar ekonomisnya aja. mereka tipe buyer yang don't mind kalau lantainya lebih cepet baret-baret rusak, dan beli dalam ukuran luas jadi bisa lebih murah juga in total. beda sama buyer yang buat pakai di dalam rumah. 

weekend kemarin, aktivitas kita berjubel. mulai dari ngecek progress rumah (yaaa.. let's say 70% deh), lanjut ke Antik Mebel untuk ngecek dua sofa ruang tamu dan dining set pesanan. di sini, kita girang banget liat hasilnya yang beyond our expectations. alhamdulillah, di tengah teriknya mentari 37 derajat siang itu, hati kita sejuk abis liat sofa 2-seater yang udah jadi dan prototipe dining set kita. 



trus dari situ, kita ke Moje Natural. kebetulan sekitar sebulan lalu kita mesen stool lebar buat di kamar utama. stool ini nggak made to order, melainkan kita beli punya tante Tere yang emang udah jadi hehe. lumayanlah harganya bisa miring banget, dan kualitasnya juga oke. 

bentuk stool-nya kaya gitu, ukuran 80 cm yang ternyata gede juga.
btw, punten mba @nianoegraha saya skrinsyut postingannya.
besoknya, kita mampir ke Motiff Living di Cipete buat liat-liat wallpaper. to be honest, harga wallpaper di sini jauhh ya dari ekspektasi wallpaper yang berkisar antara 200-700 ribuan per roll. tapi emang yang dijual di sini jenis vinyl wallpaper dan desainnya juga CANTIK JELITA semua haha.. masih mikir-mikir sih buat execute pasang wallpaper, dan kalaupun jadi, di ruangan mana aja. 


a few that caught our eyes
sempat loh gue dan Adit berucap "coba ada Weiche ya, kita jadi bisa nanya-nanya soal warna dan dekor sama dia." I wish he were here as well!! dulu waktu ngurus rumah Ciganjur pun gue banyak konsul sama dia... sang pakar estestika yang vocabulary nama-nama warnanya mumpuni.. dia juga pasti excited nemenin kita belanja ke Ikea. tapi semoga sekarang ia sudah jauh lebih tenang dan bahagia di sana.... 

ah, emang sih, seobsesif-obsesifnya menghias rumah, toh cuma buat ditempatin sementara. 
for the record, I was completely joking about #menujurumahinstagrammable2017. nulisnya aja sambil merinding geli kok. 

"Like so many others, I had become a slave to the IKEA nesting instinct.
...
If I saw something clever like a little coffee table in the shape of a yin-yang, I had to have it. The Klipske personal office unit, the Hovetrekke home exer-bike, or the Johannshamn sofa with the Strinne green stripe pattern. Even the Rizlampa wire lamps of environmentally friendly unbleached paper. I'd flip through catalogs and wonder: What kind of dining set defines me as a person? I had it all. Even the glass dishes with tiny bubbles and imperfections. Proof that they were crafted by the honest, simple, hard-working indigenous peoples of...
...
We used to read pornography. Now it was the Horchow collection." - The Fight Club



04/09/2017

home renov

source
setelah pindah rumah ke ciganjur hampir 5 tahun lalu, akhirnya kita lakuin renovasi juga. 
ada beberapa pertimbangan sebelum memutuskan buat renov..

- ternyata setelah dijalani, gue nggak betah tinggal di apartemen. 
mungkin karena space-nya segitu-gitu aja ya... padahal yang kita tempati sekarang ukurannya lumayanlah, lebih gede dari ukuran garasi 2 mobil dengan 2 bedrooms dan 2+1 kamar mandi. tapi beneran sumpek rasanya. apalagi semenjak hamil dengan mood yang banyakan bad, aargh I just can't stand the place. 
setelah masuk trimester kedua sih mood jauh lebih mendingan. tapi ketika kita mampir ke rumah ciganjur untuk nginep semalem dua malem, IH RASANYA BEDA PISAN. hawanya segerrrr, dan somehow nggak mentrigger rasa muak aja padahal rumah gue kicil dan kawasan cluster juga terbilang sepi sunyi.

- pertimbangan berikutnya adalah kepengen nambah kamar. 
sekarang ini rumah ciganjur formatnya 2+1 bedroom dengan 2+1 kamar mandi. maunya ya dibuat kamar sepetak lagi, kalo nggak buat kamar tidur masing-masing anak ya buat aktivitas atau ngapain kek gitu. 

- other than that, we simply thought a landed house is the most suitable option for us now. 


jadilah kita mulai mencari pihak yang bisa bantuin urusan per-renov-an ini. adit dengan gamblang bilang ogah berurusan sama tukang, yang mana bisa dimengerti karena dulu waktu ngebikin kamar mandi kecil aja pake diambekin dan dicharge lebih dari seharusnya sama tukang. 
alhamdulillah dapet jalan keluar lewat temen adit di kantor, yang ngasih tau kalau bokapnya seorang arsitek. rumah beliau juga deket dari ciganjur jadi bisa gampang ngontrol proses pembangunannya. saat ini, pembangunannya udah berjalan sebulan lebih, dengan progress sekitar 60% lah. padahal kita udah kepengen buru-buru cabs juga dari apartemen. 


source

di sisi lain ada PR besar juga nih buat kita (selain budget haha...), yaitu ngurusin detil ngisi furniture dan furnishing rumah. gue belum dapet gambaran jelas sih soal gayanya mau seperti apa atau detilnya gimana, secara pertimbangan utama ya tetep budget hehehe. 
tapiiii gue udah tau apa aja yang perlu gue hindari saat menata rumah. hal-hal inilah yang baru kepikiran kelak setelah pengalaman ngisi dan menata rumah tahun 2012 lalu, trus melihat hasil dari penataan tersebut beberapa tahun ke depannya. 
kesimpulannya, gue perlu:

- menghindari memasang terlalu banyak ambalan atau laci terbuka.
why? karena nyimpen debu ciin. kebetulan gue pasang ambalan agak banyak ya, antara lain di kitchen set, kamar mandi, laundry room, dan kamar-kamar tidur. 
nah kesimpulan gue ini berdasarkan hasil observasi yang terjadi di tempat tinggal gue di belantara ciganjur... yang padahal bukan di tengah kota jakarta, tapi ya mungkin karena cuacanya yang kering berangin atau entahlah, yang jelas ambalan-ambalan itu harus RAJIN dilap sehari sekali. yang susah adalah gue terpaksa (atau kadang memilih juga sih) gaya hidup embak-less yang membuat gue harus mengurusi segalanya sendiri. boro-boro ngelapin ambalan segitu banyak, nyapu ngepel rutin tiap hari aja udah baguz. 
jadi, lesson learned-nya adalah gue mau sebanyak mungkin bikin laci atau kabinet yang ketutup biar kalaupun banyak debu ya nggak keliatan. xD

- memilih parket yang kualitasnya bagus.
waktu mau menempati rumah ciganjur, kita emang udah sepakat kalau lantai atas semuanya dipasangin parket. nah di lantai atas ini selain ada kamar tidur juga ada kamar mandi dan washtafel yang letaknya di luar kamar mandi. terkadang si washtafel ini pipanya bermasalah sehingga rembes sampe kena parket. nah parket yang gue pasang jenisnya enginereed bukannya solid atau laminated, dan ini udah opsi yang paling cocok sih baik dari segi harga maupun kualitas. parket jenis ini gampang dipel, jadi tahan kalau kena air, dan kalau ada yang rusak tinggal copot di satu bagian aja (bentuknya terpotong-potong). 
cuma ya ituu, mungkin karena kita milih yang termurah dari jenis ini, jadi si parket yang dipasang kaya gampang menggompal gitu kena rembesan pipa yang tadi gue sebut. trus pemasangannya juga kurang oke karena ada beberapa bagian terutama yang menempel ke dinding, lama-kelamaan longgar atau malah copot sama sekali. PR-nya ya jelas harus milih vendor parket yang oke. 
oya masukan dari arsitek kemarin, kita perlu perhatiin juga jenis kayunya karena ada kayu tertentu yang lebih rentan dimakanin rayap. sebagai catatan, rumah ciganjur ini udah gue suntik rayap sebelum ditempati mengingat kasus rayap yang menggila waktu tinggal di rumah karawaci dulu. refooot kalau rumah udah terlanjur ditempati trus baru suntik rayap, karena barang-barang harus digeser dan ubin harus dicopotin segala. 

- from the words of my beloved BFF, Weich, dia bilang gini: style tertentu bakalan jadi out of date within a few years, atau bahkan mungkin kitanya yang bosen.  
jadiii, nggak ada salahnya kalau mau pilih style yang lagi "in" atau dianggap modis di masa tertentu, tapi mendingan pilih yang harganya juga murah atau terjangkau. karena ya itu, untuk menghindari rugi banyak ketika kita ingin ganti gaya dekor, entah karena gaya yang sebelumnya dipilih udah nggak trendy atau kitanya bosen sama gaya itu. 
I think that's where affordable trendy furnitures come in handy, yah. 

- budget pasti selalu ada batasnya (buat kita). makanya kita harus nentuin prioritas bagian mana dulu yang wajib terlihat oke, sementara yang lainnya bisalah di level acceptable atau unfurnished sekalian. 
kalo di gue, prioritas terletak di master bedroom, dapur, dan ruang tamu, in that specific order. master bedroom jelass karena di situ kita bakal ngaso setelah lelah mencari nafkah haha. dapur dan ruang tamu, well itu subjektif aja sih, tergantung preferensi masing-masing. tapi gue pribadi paling nggak betah sama dapur "jorok", lagian kabinet-kabinet di dapur juga berguna untuk nyimpan printilan. 
ruang tamu juga masuk ke list karena... kita prefer makan sambil nonton tv di atas sofa dibanding di atas meja makan hehe. 

- kalau mau naro "aksesoris" di rumah semacam kolam dan taman, do reconsider biaya maintenance-nya. 
setelah melalui pengalaman pindah-pindahan antar landed house 3 kali, kita akhirnya tersadar kalau taman yang cantik takkan selamanya cantik. the green grass we see at the neighbour's come from a lot of TLC (tender loving care), plus biaya maintenance taman yang rutin juga haha. 
sejak tau itu, gue reluctant bikin taman yang terlalu elaborate atau pakai banyak tanaman yang kurang tahan banting. untuk rumput pun milih jenis yang nggak akan bertambah tinggi dan perlu ditrim rutin. belum lagi kalau mengingat faktor akan selalu ada kucing tetangga yang hobi pipis atau pup sembarangan, makin males deh gue punya taman yang luas.  
begitupun soal kolam. tiap kali adit bring up soal kolam, gue akan dengan skeptisnya menyerang dengan berbagai argumen. 
pokoknya acuan gue cuma satu: bayangin kalo lagi nggak punya pembantu! 
itu saja moment of truth yang sejati bagiku x)))

- another lesson learned for me: selalu dahulukan fungsi dibanding tampilan unik, lucu atau seksi. 
ini nihhhhh bagian yang kerap bikin kesandung. walhasil, sekarang ini gue nggak gampang tergoda liat aksesoris dekor nan lucu-lucu menggigit. pun saat liat gaya dekor nan unik, atau style dapur yang oh so american/scandinavian dll. karena ya itu.. belum tentu cocok sama lifestyle dan derajat kemageran gue sehari-hari. gue perlu dahulukan fungsi saat memilih barang maupun menentukan prioritas. kalau hal itu akan lebih banyak jadi liabilitas dibanding aset fungsional, better skip it. 


source

oh well.
ada satu lagi ding yang lumayan hakiki buat gue. 
- the people make the house. 
mau seciamik apapun itu rumah didekor, ujung-ujungnya ya gimana tindak-tanduk para penghuninya yang menentukan sebuah rumah nyaman ditinggali atau nggak. malu ah kalo masih ribut-ribut didenger tetangga, atau kalap ngamuk sama anak.. semoga bisa bikin kenangan-kenangan yang jauhhh lebih indah di rumah hasil renov kelak. more entertaining close friends, more laughter (and baby cries haha), and much much reinvention of the soul. 

so, is it time I start building that mood board? 

31/08/2017

something changed

"I wrote this song two hours before we met
I didn't know your name or what you looked like yet
I could've stayed at home and gone to bed
I could've gone to see a film instead
you might have changed your mind and seen your friend
life could've been very different but then..
something changed.."

kehamilan gue yang kedua ini sudah berjalan hampir 6 bulan.
each day still feels like a wonder.
aneh, magical, dan surreal bisa merasakan ada mahluk hidup gerak-gerak lagi di dalam perut.
heck, bahkan liat bumy segede sekarang aja gue masih suka takjub... manusia ini beneran pernah tinggal di dalam perut gue??
beneran ya gue itu ternyata seorang... ibu.

namun tak berarti kehamilan ini dijalani tanpa keluh-kesah sama sekali. bukan gue namanya kalo nggak hobi ngeluh. tapiii gue mencoba meyakini kalo semua keluhan dan ketidaknyamanan yang dirasakan efeknya pasti baik. contohnya keluhan kaki yang sakit-sakit setiap malem. ini bikin adit mau nggak mau mijitin gue hahaha.. emang sebelum hamdun lagi juga dia mau-mau aja sih mijitin, tapi kali ini, mungkin efek hormon (atau "bawaan bayik" kalo kata rangorang) tapi bener-bener jadi kebutuhan buat gue supaya badan bisa melepaskan hormon oksitosin.
tidur juga maunya kekepan sama doi hahaha, padahal tadinya mah bawaan kegerahan mulu.
kalo liat bumy sekarang yang kecanduan pelukan sama bapaknya ("badan papa enak buat dipeluk, besar kaya gorila."), ada kemungkinan karena pas hamil dia dulu gue juga harus tidur kekepan sama bapaknya. wallahualam xD

kalau dipikir-pikir, mungkin kehadiran seorang bayi bisa jadi perekat hubungan lagi. ada istilah band-aid baby, atau menghadirkan anak untuk menyelamatkan sebuah hubungan. in a way, gue rasa kehadiran baby number 2 ini layak disebut demikian... tahun ini insya Allah kita memasuki tahun ke-sepuluh pernikahan. 
per tahun lalu, sama sekali belum terpikir untuk nambah anak. but this year, we just decided to go for it. belum tentu langsung dikasih juga kan, kita pikir.
ternyata it happened sooner than we expected.
dan jika mau jujur, this pregnancy does give some sort of refreshment in our relationship, dengan cara yang... nggak diduga. seperti gimana gue ngerasain selama hamil kapasitas badan dan juga mental punya keterbatasan. I feel like I need to depend on my spouse on certain stuff. I need his support, mulai dari buat mijitin, nganterin ke kelas prenatal yoga, sampai buat nemenin ajah kalo kebangun di dini hari setelah mimpi buruk (yang mana semacam rutin semenjak hamil, sama kaya waktu hamil bumy dulu).
kita juga excited ngebayangin what it would be like... how bumy would act as a big brother, how we could manage two little boys.. yes we are experienced parents, but still, we are not perfect parents. and that gives us something to look forward to. gue kayak diingetin lagi kalo kita bertiga ini sebenernya satu tim all along.

*******

kebetulan bulan agustus belum benar-benar berlalu, gue jadi keingat kalau bulan ini adalah titik milestone gue balik ngantor. tepat dua tahun silam, HR kantor nyuruh gue kembali bekerja setelah cuti panjang.
gue pun balik jadi cengcremen di kantor lama... saat itu rasanya I had known almost everything there is needed to know about this old trick, I had no expectation. apa saja enaknya, apa saja busuknya, I didn't come unprepared. tapi tetep aja, satu sampai tiga bulan pertama dijalani dengan berat hati.
meskipun lama-kelamaan kerjaan gue itu berubah jadi rutinitas bahkan zona nyaman.
hal-hal yang awalnya memberatkan hati buat ngantor, pelan-pelan bisa diakalin dan dijalanin dengan lapang dada. hal-hal yang tadinya jadi kekurangan, seiring waktu malah jadi hal yang bisa dinikmati. I was beginnning to see the "lightness" of my job. ada nasehat dari sohib gue di kantor kala gue merasa muak dan jenuh sama kerjaan rutin, katanya "magabut itu beda sama nganggur loh, mba..."
HAHA.

tapi memang yang namanya gejolak hati nggak bisa selamanya dibungkam. gue tetap menginginkan kerjaan yang fulfilling, yang bikin bersemangat dan excited, yang ngasih banyak ilmu. mungkin seiring dengan tekad gue untuk menghadapi hal-hal yang selama ini menjadi momok bagi gue, Allah pun merespon, selain menganugerahi dengan kehamilan, Dia juga ngasih gue kesempatan untuk "escape" dari kerjaan rutin.
jadi suatu hari, sohib yang ngasih nasehat tadi, ngajak gue ikut semacam program intrapreneurship di kantor. gue dan si sohib ini emang sering banget curhat-curhatan mulai dari soal anak, agama, sampe visi hidup dan kerjaan ideal yang kita inginkan. he knows me well, and vice versa, sehingga bisa dibilang kita itu work-spouses. nah program ini mengharuskan kita mengajukan ide untuk diwujudkan pembuatan startup dan aplikasinya kelak. semua biaya, pelatihan, dan support lainnya disediain sama kantor. kita tetep berstatus pegawai tlkm, bahkan dimodalin untuk wujudin ide kita jadi kenyataan. kesempatan langka banget kannnn.


setelah ngebentuk tim yang terdiri dari 3 orang, kita pun masukin ide kita ke kompetisi... dan ternyata ide ini kemudian lolos seleksi. sesudahnya, mulailah kita ikutin program yang dinamain Amoeba ini. selama tahapan pra-seleksi. kita diikutin training seputar startup dan industri digital, selama seminggu sekali setiap bulannya. hingga akhirnya tiba fase seleksi, dan alhamdulillah kita lolos lagi. 
selanjutnya di tahapan post-seleksi, kita dibebastugasin dari kerjaan lama selama 3 bulan... untuk nantinya ada tahapan sidang oleh komite Amoeba yang nentuin apakah kita bisa lanjut jadi "pengusaha" startup atau balik jadi karyawan reguler kaya sebelumnya.
and here I am, in the three-month off-from-work phase. bukan berarti kita leha-leha doang sih, justru ini momen tersibuk karena di sini kita kudu bikin produk nyata. tapi enaknya, gue jadi nggak perlu dateng ke kantor tiap hari lagi, waktu bisa diatur secara fleksibel.
alhamdulillah banget...


bukan cuma dari segi mobilitas kerja yang berbeda, tapi yang juga kerasa banget adalah dari segi mindset. ini gue kayak balik jadi freelancer lagi, karena perlu nentuin jadwal dan aktivitas sendiri. tapi yang paling fundamental adalah di mental. saat ini gue perlu banget membangun mental FOUNDER.
seorang founder nggak nunggu perintah.. bahkan seharusnya bisa membangun rencana dan jadwal kerja sesuai kebutuhan. we do it all, mulai dari hulu sampe hilir.
gue pun jadi berkontemplasi setelah liat tulisan di pintu kelas bumy tempo hari, yang bilang, "We are very hungry for knowledge." 



seru banget kalo liat dia bersekolah, kegiatannya macem-macem. show and tell-lah, simulasi-lah, eksperimen apalah, there's never a dull moment.
gue jadi inget perasaan gue waktu SD dulu, yang meskipun cuma bersekolah di SD negri, tapi gue merasa sangat bersemangat setiap mau berangkat sekolah. bahkan kadang deg-degan excited di atas becak membayangkan dan bertanya-tanya akan belajar apa hari itu.

semenjak 'berlatih' bikin startup ini, gue jadi tersadar kalau gue butuh "hunger" aka rasa lapar dan excitement seperti waktu SD dulu itu. akan ilmu dan ranah baru yg belum pernah dijajaki.
gue nggak bisa lagi menghindar-hindari kesempatan (keharusan?) belajar simply because "itu bukan ranah gue," atau karena "gue nggak butuh tau itu ah." padahal justru saat ini gue butuh belajar membuat kesalahan alih-alih menghindarinya.. karena gue bergerak bukan lagi berdasarkan titah dan perintah, melainkan karena sekarang ini we eat what we kill; kalau nggak bergerak ya nggak 'makan' - which means zero progress.
I learn and improve through my mistakes. I am growing.

di sini, pengetahuan gue buat ngatur budget, nyusun marketing plan, multitasking, daaan lain-lainnya, kepake semua. gue juga harus buka mata untuk tau soal hal-hal yang tadinya gue nggak familiar sama sekali.
it's scary!! but damn exciting as well. 
just like the surprising pregnancy. 


"do you believe that there's Someone up above?
and does He have a timetable directing acts of love?
why did I write this song on that one day?
why did you touch my hand and softly say,
'stop asking questions that don't matter anyway
just give us a kiss to celebrate here today: something changed.'

03/08/2017

the seven-year itch

hello cyber-world.

it's been quite a while a while. 
life keeps on turning and here I am, hooked on its wiring. 

baru sadar ini udah agustus. where have I been?
well, sejak februari kita nggak menempati rumah ciganjur, tapi pindah ke apartemen yang posisinya di tengah-tengah sekolah dan kantor. gue berdoa di blogpost ini, semoga kepindahan ini memberi efek positif ke kita sekeluarga. and guess what? now I'm pregnant hahahah. 
alhamdulillah pastinya... 
di awal 2017 kita emang udah nggak pake kontrasepsi. but we were so chill, mikirnya nggak bakal langsung dikasih. lha wong bumy dulu kan usahanya hampir setahun sampe ujung-ujungnya konsul ke dokter dan didiagnosa PCOS. salah satu yang bikin gue males hamil dari dulu (di antara ribuan alasan lain) adalah nggak mau mengulang minum obat-obatan selama hamil kaya dulu. jadi kalau dikasih ya alhamdulillah, kalau nggak ya it might be the best for us. 
sampai di bulan april, gue baru ngeh kok mens gue telat. padahal udah beberapa tahun belakangan selalu on time. gue mulai agak cemas (yes I won't deny kalo initial reaction gue berupa kecemasan), apa gue hamdun yaa. 
sampai pas di hari pengumuman Ahok kalah di pilkada putaran ke-dua, gue diem-diem beli sensitip dan ngetes. hasilnya: dua garis merah tebel. melongoklah daku di toilet pacific place.  




malemnya kita dinner bertiga di santa 88, dan gue keluarin dengan santai itu testpack ke depan adit. dia kuaget, dan otomatis bilang "waduh?!" hahahahahhah. 

jujur aja waktu itu rasanya langsung kalut. I mean, it's my first pregnancy after 7 yearssss... udah blank, lupa segala-gala. dan terbersit di pikiran "can we??" 
are we ready? can we still live in the apartment? will we need live-in babysitter? or is it daycare? which daycare?? etc etc. 
kalut berkecamuk alih-alih girang gempita. 

tapi Allah emang selalu mengirimkan bantuanNya di saat yang tepat. 
during that period, He sent me Kiti. 
what she said to me reassured me, 
"Chomey, I couldn't be more happier! Allah PERCAYA sama kamu. He knows you can do this! Dia akan kasih beserta 'kelengkapanNya'. Rezekinya, rezeki kamu sekeluarga, kesehatan untuk kamu dan kandungan kamu, dll."
I was left speechless.

alhamdulillah, sekarang kehamilan udah memasuki bulan ke-lima - I guess. haha. emang jauh lebih santai rasanya dibanding dulu, nggak terlalu kepo dan parno. gue masih hunting obgyn dan rumah sakit yang cocok. selama hampir empat bulan pertama bolak-balik mual dan muntah-muntah, ditambah sakit lambung juga sampe sempat ke IGD. tapi alhamdulillah sekarang kehamilan ini udah jauh lebih bisa dinikmati. makan udah enak, no more mual kecuali maag kumat, badan juga nggak sesensitif saat trimester awal. sensitifnya kemarin tuh sampe kalau kena air mandi yang dingin atau kena panas pas naik ojek aja rasanya sampe sakit-sakit di kulit bok. mood masih naik-turun, tapi nggak dominan bad mood kayak waktu trimester awal sih, hehehe, sekarang lebih stabil. 
semoga rasa enjoy ini bisa berlanjut sampe melahirkan, menyusui, dan begadang-begadang kelak yaah... aamiin. 

katanya sih it's a boy xD